RSS Feed

Narji @JAVAJAZZ Festival

“Fi…ke Java Jazz yuk?”

“hayuuuuuuuu…berangkat!”

wajib dateng duonks apalagi dua tahun (2008-2009) absen. tahun 2006-2007 saat Java Jazz Festival (JJF) diselenggarakan di JCC gue kebeneran dapet Job sebagai MC. aihhhhh sebuah kesempatan emas yang tidak boleh disia-siakan. biarpun kagak dibayar tapi pass all access yang gue pegang worth millions.

dengan pass all access itu dan juga dengan tugas sebagai MC di event sebesar JJF adalah sebuah berkah. gimana enggak, wong aku bisa nangkring keluar masuk backstage say hai dan ngobrol sama para musisi face to face dan bahkan satu panggung bersama mereka sebagai MC yang mempresent mereka untuk tampil di panggung.

paling berkesan itu waktu taun 2007 saat jadi MC di stage dimana Incognito akan tampil. Dengan memakai baju berturtle neck dan berlengan panjang warna hitam, celana jeans warna hitam dan sepatu warna hitam gue ngerasa udah oke banget sebagai MC di event berskala internasional ini. meskipun beberapa temen bilang “idihhhh lo mo ngemsi ato ke kuburan?!” SHUT UP.

“Idfi mana? mc yang namanya idfi mana?” tanya si Stage Manager (SM)

“saya!” jawab gue

“oh kirain cewe!” GUBRAG. “ayo segera ke depan stage buat present Incognito. masuk dari tengah-tengah layar ajah!” lanjut si SM.

Maka beraksilah gue di depan layar raksasa berwarna hitam dengan memakai setelan warna hitam dengan followspot bin lampu sorot menyorot ke badan. “halooooo everybody what’s uppppp? bla bla bla…” semua poin di cuecard sudah disampaikan kepada audience dengan improvisasi yang menurut gue udah keren banget “…now let’s give it up INCOGNITO!”. semua orang berteriak girang dan tepuk tangan membahana di seantero Hall yang udah padet banget sama pencinta jazz. tiba-tiba si SM dateng menghampiri gue yang udah siap-siap mau kembali ke balik layar “Fi…incognito nya belum siap. lo panjangin terus ya!”. what the f***. Gimana caranya coba? semua materi di cue card ibaratnya udah disemburin semua dan tiba-tiba gue disuruh stay di atas stage lebih lama untuk ngulur waktu karena incognito belum siap. mana gak ada hadiah ato materi tambahan. ya udah terpaksa improvisasi. ngajak penonton joget lah minta mereka nyanyi lah. setelah 10 menit bergerak mondar mandir kaya setrikaan di atas stage segede bagong sabari ngoceh dari Sabang sampai Merauke dan sang bintang yang ditunggu-tunggu kaga nongol-nongol tiba-tiba tanpa dikomando ribuan penonton itu tereak “Boooooooooooooooooooo!” ahhhhh “turunnnnnnnnnnnn” tidakkkkkkk!

Incognito keparattttt. kenapa kaga-muncul-muncul juga. dan berpikir andaikata aku punya ilmu kanuragan ala bramakumbra aku bisa secepat kilat menghilang dengan ilmu meringankan tubuh ngibrit kabur tanpa meninggalkan jejak  eeee yang ada  gue malah tampak keliatan seperti Mr. Bean. Clamsy dan mati gaya. Tapi akhirnya yang ditunggu-tunggu siap juga. Akhirnya dengan perasaan lega dan bahagia karena bisa lolos dari jarum neraka gue tereaaaak “PLEASE WELCOME INCOGNITO!” phuhhhhhh you can’ imagine how relief I was.

Turun dari panggung meskipun sudah bisa tersenyum lega tapi perasaan jengkel masih berbekas. Segeralah gue bergabung bersama teman-teman ke depan panggung untuk menonton performance Incognito and sing with them!

still a friend of mine oh still a friend of mine ooooo…..”

Beres menkmati performance Incognito tiba-tiba di luar Hall ketemu sama temen yang kebetulan tahu kalau gue adalah salah satu MC JJF kali ini. and he said “Fi…tadi siapa sih yang jadi MC incognito? kesian amat ya?”, “gue tauuuuu!”, temen “ya ampunnnnn itu eluuuu sori gue ngeliatnya dari jauh jadi gak jelas liatnya. lagian tau ga sih lo, lo tuh cuma keliatan kepala doang!”. whattttttt…hmmmm black outfit, black backdrop, Hall raksasa yang gelap, dan satu-satunya yang disorot followspot adalah gue. Tuyul in action (mungkin itu yang temen gue maksudkan). Damn!

Datang ke Java Jazz Festival adalah sebuah kewajiban bagi para pencinta musik Jazz. Setiap tahun festival ini diselenggarakan di Ibukota Jakarta, tahun ini diselenggarakan di Kemayoran, dengan menghadirkan musisi-musisi Jazz dan juga musisi-musisi yang tidak bergenre Jazz papan atas dunia dan tentunya dari Indonesia pun musisi-musisi yang hadir tak kalah kerennya.

Tahun ini musisi dari mancanegara yang tampil ada Baby Face, Dianne Warren,  John Legend, Tony Braxton, Manhattan Transfer dan banyak lagi. aihh keren-keren ya. Tampaknya semua wajib tonton. Tapi entah kenapa gue taun ini lebih menaruh perhatian buat menikmati musisi lokal asli berojolan dari rahim perempuan indonesia. Ada dua nama yang menarik perhatian Sandhy Sondoro dan Dira Sugandi. who the hell are they?

Gue “eh Sandhy Sondoro tuh yang mana sih? Gue penasaran banget. Emang Cakep ye? Gue dari tadi denger cewek-cewek pada ngomongin dia.”

Temen “iye cakep kaya Narji Cagur” GUBRAG

“suaranya sob edan keren banget kaya Michael Bolton. Dia tuh pemenang Idol di Jerman gitu deh. Gue pernah liat di Youtube tayangan waktu dia nyanyi di kompetisi di .. dimana ye gue lupa pokonya nama festivalnya New Wave gitu, semua juri ngasih angka 10 dan penonton pada tepuk tangan sambil berdiri panjang banget tepuk tangannya. Dan dia dapet hadiah 50.000 Euro”.

(sing dangdut’s song:“sungguh mati aku jadi penasaran…”)

Hmmm shownya Sandhy Sondoro di hari kedua JJF jam 23.00 wuih malem banget. At the mean time sambil nunggu mending nonton Diane Warren. Padet ajah gitu antriannya karena ternyata om SBY (cieeeee om … iya lah masa tante) menonton sang pencipta lagu handal itu tampil. Lumayan bernostalgia dengan lagu-lagu lawas beliau yang romantis itu haha.

Eeeeeh pucuk dicinta ulam tiba ternyata yang dinanti-nanti tiba-tiba nongol di stage Diane Warren, Shandy Sondoro tampil menyanyikan salah satu lagu ciptaan Diane Warren. Oh my oh my suaranya dahsyat man. Bener kata temen kalo suaranya kaya Michael Bolton tapi lebih berat dikit. BAM! what a voice.

Tapi sayang dia kaga apal tuh llirik lagunya sehingga harus nyontek ke lantai (contekan pasti di floor ato di speaker…jang kalo nyanyi di event internasional beginih apalagi ditonton ama presiden masa nyontek hehehehe).

Eh Dira juga nyanyi di stagenya Diane Warren menyanyikan salah satu Hits yang dinyanyikan Brandy (lupa judul lagunya apa hehe). Waaaa suaranya keren. Kalo ngeliat secara fisik mungkin orang yang baru pertama kali ngeliat Dira bakal nyangka dia adalah seorang Afro-American apalagi suaranya emang tipe-tipe mereka banget padahal dira asli mojang Bandung loh.

Jaman waktu kuliah dulu sekitar akhir 90an sering ngeliat Dira wara-wiri dari café ke café nyanyi bersama band yang vokalisnya perempuan-perempuan bersuara dahsyat (lupa namanya euy tapi kalo ga salah inshock ya? Bener ga ya?). Tahun 2001 saat ada konser Incognito di Bandung Dira berdiri paling depan dan saat salah satu vokalis Incognito nyodorin mikrofon Dira pun memanfaatkan dengan bernyanyi seOK mungkin. Ternyata suranya Dira didenger sama sang pentolan Incognito, Bluey. Singkat kata mereka berkenalan dan diajaklah Dira jadi backing vocal Incognito dan ikut beberapa konser mereka di Indonesia dan mancanegara. Kemudian Dira ditawari rekaman I Inggris oleh Bluey dan akhir tahun 2009 Dira pun meluncurkan debut album internasionalnya. Wow amazing. But can she be better than Anggun? We’ll see.

Setelah cukup terpuaskan dengan show Diane Warren yang menghadirkan dua musisi berbakat Indonesia Sandhy Sondoro dan Dira kita lanjut ke shownya Glenn Fredly.

Busyet antriannya dahsyat banget. Ini orang sebenernya mau nontor konser atau mau TAWAF?

Saking padetnya tapi pintu gak dibuka-buka akhirnya tanpa dikomando orang-orang yang antri itu tereak “WOI buka pintu…BUKA BUKA BUKA (dan tiba-tiba semua orang udah buka baju telanjang…in your dream)”.

Begitu masuk ke dalam hall ternyata hall segitu besar udah padet banget. Whatever yang penting bisa menikmati pertunjukkan.

Sebenernya gue gak begitu ngebet-ngebet banget sih nonton Glenn fredly. Cuma karena penasaran pengen  ngeliat Glenn yang kata gossip sangat kurus akibat menderita penyakit berat. Ada yang bilang malah dia kena AIDS. Setelah melihat Glenn on stage hmmmm he’s doing fine, I guess. Bagus lah.

Eh eh eh ternyata Glenn juga ngundang Sandhy Sondoro untuk tampil di stage. Kali ini dia memakai kaca mata hitam. Wow masih tampak seperti Narji tapi versi lebih keren dan seganteng Ian Kasela (eh dengan kacamata hitam jadinya Sandhy  dan Ian bagaikan pinang dibelah dua) LOL . Dan yang terpenting dia tidak mencontek kali ini (ato jangan-jangan sengaja pake kacamata hitam biar kalo nyontek kaga terlalu keliatan cckckck). Eh ngeliat dia pake kacamata hitam yang keren itu membuat aku langsung memanggilnya SANDHY SONDORO SOKECE (aihhh pasti jeng Sundari Sukoco senang berduet bersamamu).

“waaa gue harus ngeliat langsung Sandhy Sondoro di show nya dia sendiri”

Setelah kurang lebih 45 menit nonton Glenn keluarlah gue bersama seorang teman dengan tujuan “mari kita nonton Sandhy Sonodor eh Sondoro”.

Begitu keluar pintu Hall show Glenn “BUSYET itu orang-orang masih padet ajah ngantri di depan pintu masuk…woy bentar lagi juga abis kaleeeee!”.

Meluncurlah kita berdua ke Hall show Sandhy Sondoro. Dan lagi-lagi padat merayap seperti jalur mudik Pantura.orang-orang teriak as usual “WOY BUKA BAJU” (gak mungkin … yang bener BUKA KAMAR … apa sih?). Eventually kita berhasil masuk. Sandhy Sondoro pun bernyanyi dengan suara kerennya itu. Too bad, I barely know all his songs.

12 responses »

  1. *langsung googling Dira Sukoco eh Sugandi*

    btw, wayang kaca ato wayang listrik? ato dari wayang kaca lanjut ke listrik? halahh malah tambah lieur..

    Balas
  2. Terlalalu panjang euy….
    Ternyata fokusnya 2. Jadi, bisa jadi 2 tulisan.
    Pertama ttg JJF saja, lalu tentang Panji dan ajakan utk adik2 itu….
    Capek atuh kang baca klo panjang2 gini 🙂
    Trus, JJF di Kemayoran baru tahun ini. Tahun lalu masih di JCC.
    Sandhy Sondoro emang mirip Narji, tp suaranya dahsyat syat!
    Tapi kok gak diulas ttg ‘teman duet’nya yang bergaya dangdut itu? Ganggu…
    Hehehhe…

    Balas
  3. its bout sandhy sondoro….
    buat seorang achiet, SS adalah cinta pandangan pertama…
    pertama kali liat dia nyanyi, cm di iringin gitar yg dia gonjreng sendiri, sumpahnya keren abessss…
    kita perlu bangga bosss, sandhy muncul di saat negara ini aga seret sama penyanyi solo pria yg kualitas nya oketa punya….
    belum lagi gossip glenn mau rehat ( walaupun skrg dia ralat, ktnya rehat bareng label nya skrg, tandanya mau pindah label gitu pak ? yu mareeeee bikin heboh ajah )
    yaaaaa, mudah2an sandhy bisa di hargai di negeri nya sendiri, jadi lebih ikhlas bawa harum nama bangsa….

    Balas
  4. achiet si produser tea

    hey, SS kemarin di Bandung mantappppp!!!
    dan ku sebut dia kini…
    Sandhy ‘Bolton’ Sondoro

    Balas
  5. lho, pas gue manggung di Java Jazz , lo kok ga nonton gua ?

    Balas
  6. pas di bandung, SS mampir di sini juga^^

    –> http://timorensis.wordpress.com/2010/11/21/shandy-sondoro-self-titled-album-'sandhy-sondoro'/

    halo, Idfi …kita ketemu pas take vocal orderan dari RosaNdaru
    nice blog:)

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: