RSS Feed

Tut Tut Tut

PhotoGrid_1444106571772

“Naik keret apai tut tut tut siapa hendak turut, ke bandung Surabaya bolehlah naik dengan percuma, ayo kawanku segra naik, keretaku tak berhenti lama.”

Lagu penuh kenangan, itu. Saya jadi inget jaman dulu. Setiap kali jalan-jalan ke Jakarta bersama keluarga, pasti kereta api jadi pilihan wajib. Kebetulan almarhum nenek dulu kerja di PJKA (PT. KAI), jadi suka dapet gretongan.

Ada banyak kenangan dengan kereta api, ada yang seru dan pernah juga ngalemin kejadian traumatis.

Umur saya kira-kira tujuh tahun. Ceritanya, saya dan keluarga mau kembali ke Bandung setelah beberapa hari di Jakarta. Keluarga tante nganter sampai stasiun Gambir.

Waktu itu kami naek kereta ekonomi Parahyangan. Ceritanya saya mau dadah dadah ngucapin selamat tinggal ke tante, om dan sepupu. Kereta ekonomi jaman dulu, jendela bagian atasnya yang cuma seemprit itu bisa dibuka. Namanya juga anak kecil ya langsung buka jendela dan saya julurkan kepala sampai bahu sambil teriak, “Dadaaaaaah …. Sampai ketemu lagi yaaaaaa.”

Saya dari kecil emang udah pecicilan, caper (cari perhatian) dan lebay. Saya lambaikan tangan gak cuma ke keluarga om tante tapi juga ke semua orang.

Gak taunya kereta pun perlahan mulai gerak.

Saya pun berusaha masukin badan. Badan berhasil masuk tapi NGOK! Kepala saya nyangkut dong. Gimana ini? Saya mulai panik. Abis dadah dadah lebay sekarang giliran teriak-teriak lebay.

Keluarga dan para penumpang mulai panik. Mereka berusaha nolongin saya. Ada yang narikin badan. Yang ada leher-kepala gue makin sakit. Pokonya dramatis abis lah. Usaha penyelamatan terhadap bocah ganteng yang kepalanya nyangkut di jendela kereta pun berlangsung cukup seru. Sampai ada yang teriak, “ehhhh ada minuak gosok gak? Coba gosok monyaknya ke kepala supaya licin!” Gimana gosoknyaaaaaa wong kepalanya kejepit!

Singkat kata, ini kepala berhasil masuk kembali. Algamdulillah. Meskipun dikomentari sama kakak, “kamu atuh da boga hulu teh meuni delu (gede hulu)!” (Kamu sih punya kepala grde banget!) Yaaaah kepala gue malah disalahin karena gede!

Sejak saat itu saya kapok ngejulurin kepala kel luar jendela. Lagian makin gede kan kepala makin besar juga, kagak muat!

Kejadian lain yang bikin trauma, waktu jendela kereta dilempar batu dan pas banget yang kena lempar di bagian tempat duduk saya dan keluarga. Untung gak ada yang luka. Sinting emang make lempar-lempar batu ke kereta!

Tapi ada juga kenangan unik dengan kereta. Jaman SMA dulu saya pernah jalan-jalan sama 12 temen sekolah ke Yogyakarta naik kereta malam ekonomi. Saya lupa berapa bayarnya tapi yang pasti murah banget. Awal perjalanan keretanya masih terang benderang. Tapi lama-lama gelap gulita. Mulai tuh satu persatu ada yang pasang lilin. Ini kok berasa lagi kemping. Terus setelah berapa jam perjalanan. Kereta semakin sering berhenti di antah berantah. Mulai ada suara “kok kok petok”. Idih, kirain ayam kampus doang yang bisa jadi penumpang kereta, ayam beneran juga ada. Tau-tau ini gerbong berasa kaya pasar kaget. Ada mbok-mbok jualan pecel, ada mas-mas jualan air, ada yang jualan kacang, belon lagi si suara ayam ikutan eksis. Rame banget!

Pernah juga saya naik kereta dari Yogyakarta ke Bandung dalam kondisi penuh. Saking penuhnya, selama perjalanan, saya harus duduk dan tidur di lorong jalan. Dilangkahin, diinjek, dikentutin, ketimpuk tas jatoh. Tapi ada juga yang baik nawarin makanan karena iba ngeliat saya kayak gembel. Ih, gak tau aja aslinya kayak Nicolas Saputra.

Sejak berjamurnya pesawat low budget dan mobil transport travel menghubungkan Bandung-Jakarta, saya jadi gak pernah naik kereta.

Hari ini, selasa, 6 September 2015, untuk pertamakali dalam 10 tahun, saya kembali naik kereta Bandung-Jakarta. Rute penuh kenangan.

Sebelum naik kereta, disambut dengan senyuman manis mojang Bandung berseragam biru yang membantu ngarahin gerbong mana ke arah mana.

Sekarang saya duduk nyaman di kereta eksekutif Argo Parahyangan Bandung-Jakarta. Bisa selonjoran, bisa jalan-jalan bak super model, gak kejebak macet, dan kalau kebelet bisa langsung ke toilet. Kebayangkan kalo pas lagi naek travel terus kebelet, dikit-dikit pasti akan colek sopir, “Bang, pengen pipis,” or “Bang, mau eek!”

Tempat duduk cukup nyaman. Bisa reclining atau maju mundur. Buat yang kakinya jenjang masih bisa selonjoran. Di setiap bangku disediain kantong plastik untuk sampah atau buat yang hobinya  mabok. Dan ada colokan listrik. Kalu begitu saya mau lanjut kerja ah sambil nikmatin pemandangan dari balik jendela.

Salam hangat

Idfi Pancani / Traveler Modis #Modal Diskon Modal Gratis

Iklan

About ceritaidfi

a shy guy who used to dream of becoming a world celebrity but then realized that exploring the world and sharing his stories and his smile to the world are so much more fun.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: