Pengumpan RSS

Berpetualang Bersama Sahabat (part 3: NgeWarung with Bule)

NgeWarung with Bule!

Eh siapa bilang makanan di Bali super mahal? Situ nyarinya di kawasan elit mulu sih.

Kalo gue di Bali kerjaannya makan-makan, makan-makan, dan makan-makan. Gue yakin berat badan nambah 2-3 kiloan gara-gara urusan makanan ini. Weww. Banyak tempat murah. Jangan gengsi makan di tempat makan yang namanya ada embel-embel “WARUNG”. jangan salah ya Warung makan terutama di kawasan turistik macam Kuta jadi incaran bule-bule. Cuma gak tau kenapa banyak banget orang indonesia justru ngincernya ke cafe-cafe yang tampak mahal, atau ngincer tempat makan yang menyediakan menu makanan barat melulu atau ujung-ujungnya ke McD or KFC. Gak tau karena emang gak tau, atau karena males cari, atau karena emang sukanya junk food. Ayo dong jangan mau kalah sama Dora, mari kita explore.

Nah, berhubung gue sedang memposisikan jadi (low) budget traveler (kapan juga gue jadi 1st class traveler? Belon pernah juga. Soon! Heh bukan minta diSUN ya maksudnya SEGERA!) jadi gue cari makanan yang halal, murah meriah dan ngenyanginnnn sekalian tuh mingle sama turis-turis dari berbagai belahan dunia dan turis indonesia yang cinta sama makanannya sendiri. Makan enak, murah, kenyang, dapet temen dan network. Asyik kan?

Jadi ngapain nyari steak, di jakarta juga banyak, ngapain nyari sushi, di Jakarta juga banyak, ngapain nyari bakso wong SUMPAH kaga ada yang enak Bakso di Bali (kalo ada mauuu banget),.. mending ke warung nasi aja (yey sama ajah nih jauh-jauh ke Bali  nyarinya warung nasi. Ini mah dimana-mana juga banyak tapi kan judulnya mau hemat lagian kalo lagi traveling itu kudu pinter-pinter ngatur duit betowwwwl?) kecuali duit berlebih silahkan rogoh kocek yang dalem ke seafood Jimbaran atau sekalian mejeng (sambil makan duonks ah kalo mejeng doang tar digeret sama sekuriti) di “fancy Restaurants” di kawasan Seminyak, macam Kudeta dan kawan-kawan.

Emang sih pilihan ada di tangan anda saudara-saudara. Tapi rajin-rajin lah mengeksplorasi (macam Dora sang explorer ajah) karena banyak tempat makan lebih menarik daripada seonggok ayam suntik dibuntel tepung.

Aku mah sih suka yang murah meriah gak bikin perut, muka, dan dompet mencret. Dan pilihanku adalah WARUNG. Hidup WARUNG!

Warung Yogya

Yang pasti gue seneng banget bisa ketemuan sama temen-temen lama dan bisa menemukan tempat-tempat makan halal yang murah meriah dan kenyang. Ada warung Yogya, jl. Padma – legian, yang jadi tempat favoritnya salah seorang temen lama, Angie, yang sekarang udah jadi fashionista, stylist, socialite terkenal seantero bali yang kalo shopping di branded-butik di area kute udah pasti akan dapet diskon gede. Eh kenapa jadi ngomongin si angie ya…anyway, dia lah yang merekomendasikan warung Jogja ini.

Range makanan di Warung Jogja ini dari 10-30 ribu dengan porsi NGENYANGIN. Dari mulai gado-gado, nasi campur (tanpa babi, kan warung halal), sampe lontong cap gomeh pun ada. Rasanya. Enyaaaak. Tapi siap-siap antri ya bow. Soalnya warung nya mungil cuma ada sekitar 6-7 meja dan bukan orang jogja doang yang ngaso di situ tapi mostly bule-bule antara kere or mau hemat or emang pencinta masakan Indonesia.

Gue sendiri nyoba nasi campur. Nasi dengan lauk pauk campur-campur, ada ayam suir, tahu goreng, telor rebus di belah dua, pecel, dan kuah sayur di mangkok terpisah. Harganya Cuma Rp. 16.000. Porsinya wuidihhhhhh buanyak. Soal rasa? Hmmm SEDAF (pake P juga boleh tapi kan gue orang sunda. Terserah gue dah!)!

Warung Sulawesi

Terus gue juga diajak Ryan makan di Warung Sulawesi yang berada di jalan Petitenget. Kabarnya Warung ini cukup terkenal meskipun lokasinya nanggung-nanggung ga jelas. Menu makanan di warung Sulawesi ini ya layaknya resto yang menyajikan makanan khas sulawesi macam ikan cakalang suwir pedas, aneka jenis ikan, ayam kaya akan bumbu dan rempah dan lain-lain.

Menu gue: sepiring nasi lumayan banyak, tumis kangkung, dayun pepaya dengan suwiran ayam, dan tempe bacem. Enak, ngenyangin dan Cuma 14 ribu rupiah. Lumayan murah kan? belon lagi makannya bareng sama supermodel Indonesia, saingan Tora Sudiro karena banyak tatoo di badannya, yang sempet rajin wara-wiri di Fashion TV, Farani. Eh kagak satu meja ya sama Fa. Kagak kenal juga sama dia. Dia lagi duduk sama cowok bule gembel, Lakinya kali. Sementara gue duduk sama Ryan dan Michael yang tampaknya gak “NGEH” sopo sih perempuan cungkring dwekil macam preman bertato itu.

Warung Indonesia

Gue juga nyoba makan malam di Warung Indonesia yang berlokasi di Poppies II, Kuta. Nah yang ngajak ke sini si Zam dan Jon. Zam pernah makan di sini dan katanya selain murah meriah makanannya juga ala rumahan dan enak.

Begitu sampe pun tampak meja-meja hampir terisi semua dan kebanyakan bule-bule. Kita bisa mesen dari meja melalui waiter atau bisa langsung ke area prasmanan, tinggal tunjuk ini itu dan bayar ke kasir.

Gue milih langsung di area prasmanan. Ayam bakar, tempe orek, dan oseng-oseng daun yang gue gak tau apa namanya tapi sepertinya enak jadi pilihan gue. Dan gue dikasih bonus kartu sebesar kartu nama bertuliskan 16.000. Oh rupanya itu jumlah yang harus gue bayar. Bayarnya boleh belakangan (duhhhh kenapa gak boleh langsung bayar sih? gue suka lupa bayar kalo bayarnya setelah makan. *kecenderungan sok amnesia pasca makan hingga lupa bayar weewwww siapa suruh ga boleh bayar duluan).

Anyway, makanannya ternyata lumayan enak. Sementara temen gue Jon yang badannya super subur itu bahkan makan dua piring nasi dengan menu berbeda dan ketagihan tempe orek. Lalu ketika kita sudah hampir beres dengan makanan kita, seorang pramusaji mengantarkan nasi merah berbentuk kerucut ala nasi tumpeng porsi individu ke seorang pria bule yang duduk sendirian di tengah-tengah. Semua orang langsung melirik ke aras bule itu, lebih tepatnya ke arah nasi merah tumpeng dan menganguminya. Eh kok mengaguminya? Lebih tepatnya ngiler sambil bertanya-tanya dalam hati “kok gue gak milih menu itu ya? Tampak enyaaaaak!”

Pertanyaan: “KENAPA SIH GAK MAKAN KE WARUNG MADE YANG TERKENAL ITU?”.

Jawab: MAHAL. OVER RATED. RASA lumayan cenderung BIASA AJAH TUH. (udah pernah juga. cukup sekali aja. bukan jenis yang wajib kudu dikunjungi lagi dan lagi. Ibarat lagu dangdut “CUKUP SEKALI AKU MERASAAAAA…”!)

Motto gue: “Kalau ada yang murah ngapain nyamperin yang mahal?!” or ”M2HDC2 alias MURAH MERIAH HATI DAN DOMPET CERAH CERIA”

(bersambung)

Iklan

About ceritaidfi

a shy guy who used to dream of becoming a world celebrity but then realized that exploring the world and sharing his stories and his smile to the world are so much more fun.

10 responses »

  1. idfi… trus yang tampak enyak itu nama menu nya opo? nga jadi pada pesen?????

    Balas
  2. yeahh, bosen makan fastfood!
    warung nasi campur di pinggir pantai sanur juga enak =p~

    Balas
  3. “Kalau ada yang murah ngapain nyamperin yang mahal?!” Setuju….

    Balas
  4. Fi..kamu rumah di bandung di jl kofo fermai bukan?

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: